Wednesday, July 17, 2024
Google search engine
HomeNasionalBakti Sosial di Banten, Ikhtiar Risma Selamatkan Warga Rentan

Bakti Sosial di Banten, Ikhtiar Risma Selamatkan Warga Rentan

INFO NASIONAL – Kementerian Sosial atau Kemensos, menggelar bakti sosial di Kabupaten Pandeglang dan Kabupaten Lebak, Banten, pada Jumat, 14 Juni 2024. Agar manfaatnya dirasakan masyarakat luas, kegiatan ini berlangsung di sepuluh lokasi.

Menteri Sosial Tri Rismaharani turun langsung menyapa warga di sepuluh lokasi tersebut. Di Kabupaten Pandeglang terdiri dari enam lokasi, yakni Puskesmas Cidasari, bantuan air bersih di Kelurahan Cigadung, menyapa warga disabilitas di Pendopo Pandeglang, serta meninjau program Rumah Sejahtera Terpadu (RST) di Desa Kabayan dan Desa Sukaratu.

Sedangkan di Kabupaten Lebak terdapat empat lokasi, yaitu Puskesmas Cipanas, Kantor Kecamatan Cipanas, RST Lebak, dan meninjau air bersih di Desa Sipayung.

Ratusan warga di setiap lokasi antusias menyambut menteri yang kerap disapa Risma. Pasalnya, mantan Wali Kota Surabaya itu langsung mempersilakan warga menyampaikan keluh kesahnya.

Setibanya di lokasi, ia pun langsung menghampiri warga yang termasuk golongan rentan. Mulai dari orang dengan gangguan jiwa atau ODGJ, penderita kusta, penyandang disabilitas, hingga para lansia yang mendapat bantuan gratis untuk operasi katarak.

Kegiatan ini, kata Risma, merupakan ikhtiar mengatasi permasalahan sosial yang masih banyak terjadi di Banten. Selain area provinsi ini sangat luas, kondisi geografisnya cukup meyulitkan aksesibilitas.

BACA JUGA:   Rencana Impor Beras 5 Juta Ton pada 2024, Ini Penjelasan Wapres Ma'ruf Amin

“Sebetulnya masih banyak yang harus kita percepat, contohnya katarak. Itu nggak bisa ditunda, karena kalu ditunda menjadi buta. Kalau sudah menjadi buta itu ada hitungan (ekonomi), kemudian keluarga menjadi tidak produktif. Kemudian dia sendiri tidak produktif dan terjadi penurunan kualitas SDM,” kata Risma.

Begitu juga dengan penyandang disabilitas, kerap mengakibatkan orang tuanya putus asa. “Sehingga kita percepat (bantuan) supaya segera menolong mereka,” ucapnya.

Bantuan yang dihadirkan Kemensos bukan sekadar memberi alat penunjang aktivitas, namun termasuk mengajak penyandang disabilitas mendapat pelatihan di sentra milik Kemensos.

Risma beberapa kali terlihat merayu orang tua penyandang disabilitas mau merelakan anaknya bergabung ke sentra. “Ayolah, bu, ini demi masa depan anak. Suatu saat kalau ibu sudah tak sanggup atau nggak ada, anak ini harus mandiri loh,” ucapnya.

Iklan

Bahkan, kepada orang tua yang anaknya mengidap celebral palsy, Risma mempersilakan sang ibu menginap di tempat terapi. “Nanti orang kami akan jemput ibu, nggak usah khawatir. Dapat makan juga, jadi jangan pusing, semua kita sediakan.”

BACA JUGA:   Kalah Dramatis dari Bahrain, Malaysia Susul Vietnam Tersingkir dari Piala Asia 2023

Salah satu yang menarik dari kegiatan ini, terdapat dugaan ada keterkaitan air bersih dengan penyebab disabilitas. “Makanya saya akan ambil sampel air, nanti kita cek di laboratorium itu ada kandungan apa. Nanti setelah (dicek) ternyata ada unsur-unsur tertentu, maka kita treatment airnya kemudian baru digunakan untuk masyarakat, supaya tidak terjadi sustainabilitas dalam kedisabilitasan,” tutur Risma.

Menteri Sosial, Tri Rismaharini melakukan kunjungan ke Kabupaten Pandeglang, dalam rangka bakti sosial dan pemberian bantuan sosial untuk masyarakat kurang mampu serta penyandang disabilitas, Jumat 14 Juni 2024. TEMPO/ Sandi Prastanto.

Masyarakat Pandeglang dan Lebak mengakui kesulitan memperoleh air bersih, terlebih di musim kemarau. Salah seorang warga menyampaikan lokasi tempat tinggalnya kerap mengalami kekeringan sehingga tidak ada air bersih. “Anak murid disuruh bawa galon dari rumah yang diisi air buat (dibawa ke) sekolah kalau pengen pipis,” ujarnya kepada Risma di Desa Sipayung, Cipanas.

Sebab itu, dalam bakti sosial ini Kemensos juga memberi bantuan instalasi air bersih. Risma mengatakan jajarannya sudah mengecek dan menemukan titik air. Namun perlu dicek terlebih dulu air yang berada di titik tersebut layak atau tidak untuk digunakan oleh masyarakat.

BACA JUGA:   Balas Cinta Penonton, Kim Soo Hyun akan Isi Soundtrack Queen of Tears

“Saya nggak mau Bapak/Ibu konsumsi, anak-anak konsumsi kualitas air yang nggak bagus, jadi saya harus cek ke lab kondisinya bagaimana,” ujarnya. Jika dari hasil laboratorium menunjukkan air tersebut mengandung kapur atau logam berat, maka harus dibersihkan lebih dulu. “Karena (kalau) mengandung logam berat, mohon maaf, itu bisa terjadi kerusakan di otak,” kata Risma.

Salah seorang warga, Rina, mengaku senang dengan bantuan instalasi air bersih yang diberikan Kemensos. Dia mengaku selama ini selalu membeli air galon untuk digunakan sehari-hari. “Senang banget kan di sini kalau seminggu nggak hujan aja udah kering sumurnya, nggak ada air pada ke kali semua ke sana ke Ciberang,” kata dia.

Bakti sosial ini juga meliputi bantuan lain seperti pemberian sembako, operasi mata katarak, cek audiometri untuk disabilitas tuli, bantuan kursi roda dan lain-lain. Bantuan yang diberikan Kemensos khususnya di Kecamatan Cipanas, Lebak, Banten sebesar Rp 650.822.100. (*)



Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER