Saturday, March 2, 2024
Google search engine
HomeInternasionalMenlu RI Tegaskan OKI hingga WHO Sepakat Gencatan Senjata di Gaza

Menlu RI Tegaskan OKI hingga WHO Sepakat Gencatan Senjata di Gaza



Jakarta, CNN Indonesia

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi mengatakan Organisasi Kerja sama Islam (OKI), Palang Merah Internasional (ICRC), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hingga Komisioner Tinggi PBB untuk HAM (UNHCR) sepakat mengenai pentingnya gencatan senjata di Jalur Gaza.

“Semua sepakat mengenai pentingnya gencatan senjata,” kata Retno dalam keterangan resmi, Selasa (12/12).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Pernyataan Retno diutarakan usai menghadiri pertemuan bersama dengan para menteri luar negeri OKI, Presiden ICRC Mirjana Spoljaric, Tedros Adhanom Ghebreyesus, dan Komisioner UNHCR Filippo Grandi di Jenewa, Swiss, pada Selasa (12/12).

BACA JUGA:   Presiden Mahmoud Abbas Terima Pengunduran Diri PM Palestina

Dalam pertemuan-pertemuan itu, dia mengatakan bahwa seluruh pihak sepakat atas sejumlah hal, mulai dari pentingnya menambah pintu masuk untuk penyaluran bantuan kemanusiaan di Jalur Gaza hingga pentingnya percepatan proses pengecekan pengiriman bantuan kemanusiaan.

“Karena selama ini kita tahu bahwa proses pengecekan itu memerlukan waktu yang sangat panjang,” ucap Retno.

Retno juga mengungkapkan semua pihak sepakat bahwa situasi kemanusiaan di Gaza semakin hari semakin buruk.

“Dan mereka mengatakan, tidak pernah melihat situasi seburuk yang terjadi saat ini di Gaza,” tutur Retno.

Retno juga mengatakan krisis obat-obatan dan makanan di Gaza kembali terjadi dalam agresi fase dua Israel usai gencatan senjata berakhir 1 Desember lalu.

BACA JUGA:   FOTO: Melihat Royal Wedding 10 Hari Pangeran Brunei Abdul Mateen

Dia pun menyebut para menlu OKI kembali menekankan pentingnya gencatan senjata, dan akses penuh pengiriman bantuan kemanusiaan tanpa kendala atau unhindered humanitarian assistance.




“Bantuan kemanusiaan ini tidak mungkin dapat dilakukan secara mencukupi jika ceasefire dan de-eskalasi tidak dilakukan,” kata Retno.

Israel terus melancarkan agresi di Jalur Gaza, Palestina, sejak gencatan senjata 7 hari berakhir tanpa perpanjangan 1 Desember lalu.

Militer Negeri Zionis kini menyerang wilayah selatan, di mana sebelumnya area itu disebut sebagai tempat paling aman di Gaza.

Saat ini, warga sipil Gaza tak lagi punya tempat aman lantaran wilayah utara sudah rusak parah dan selatan di bawah serbuan militer.

Pada Minggu (9/12), Dirjen WHO Tedros mengatakan hanya 14 dari 36 rumah sakit di Gaza yang saat ini masih berfungsi. Dua rumah sakit utama di selatan bahkan beroperasi dengan kapasitas tiga kali lipat.

Menurut Tedros, telah muncul pula tanda-tanda mengkhawatirkan mengenai sejumlah penyakit di antara warga Gaza saat ini. Penyakit itu antara lain diare berdarah, penyakit kuning, campak, meningitis, cacar air, hingga infeksi pernapasan, demikian dikutip dari CNN.

(isa/bac)

[Gambas:Video CNN]





Source link

BACA JUGA:   VIDEO: WHO Sebut Tak Ada Rumah Sakit yang Berfungsi di Gaza Utara
BERITA TERKAIT

BERITA POPULER