Saturday, March 2, 2024
Google search engine
HomeEkonomi BisnisIHSG Siap Rebound Besok, Cek Rekomendasi Saham Pilihan

IHSG Siap Rebound Besok, Cek Rekomendasi Saham Pilihan



Bisnis.com, JAKARTA – Indeks harga saham gabungan (IHSG) masih berpeluang menguat pada perdagangan Selasa (19/12/2023) setelah anjlok hari ini. Sejumlah saham dapat diperhatian investor.

CEO Yugen Bertumbuh Sekuritas William Surya Wijaya menyampaikan IHSG masih terus terlihat berada dalam rentang konsolidasi wajar di tengah minimnya sentimen dari dalam negeri pada akhir tahun.

“Peluang investasi terutama untuk saham saham berfundamental kuat tentunya masih terbuka lebar dikarenakan kondisi perekonomian yang cukup stabil tercermin dari rilis data perekonomian yang telah terlansir,” paparnya dalam publikasi riset.

Pada Selasa (19/12/2023), IHSG berpotensi menguat dalam rentang 7.002-7.231. Rekomendasi saham KLBF, HMSP, TLKM, ICBP, UNVR, PTPP, ISAT, TBIG.

Sementara itu, IHSG anjlok bersama Bursa Asia lainnya hari ini seiring dengan antisipasi pasar terhadap rapat Bank Sentral Jepang. Di sisi lain, pasar saham mengalami profit takingĀ setelah pekan lalu melonjak akibat sentimen dovish The Fed.

BACA JUGA:   Argylle: Sinopsis dan Para Pemeran Film Ini

IHSG anjlok 0,99% menjadi 7.119,52 per pukul 16.00 WIB hari ini, Senin (18/12/2023). IHSG sempat ke level terendah harian 7.092,02, dan level tertinggi 7.192,89.

Terpantau 189 saham naik, 356 saham melemah, dan 225 saham stagnan. Saham terlaris GOTO, BBCA, BRPT kompak anjlok masing-masing 7,53%, 0,27%, dan 9,01% sehingga menekan IHSG.

Bersama IHSG, sejumlah saham Asia ikut merah, seperti Nikkei 225 Jepang turun 0,64%, Hang Seng Hong Kong turun 0,97%, Strait Times Singapura turun 0,11%.

Saham-saham Asia tergelincir pada hari Senin di awal minggu yang tenang di mana bank sentral Jepang mungkin akan semakin menjauh dari kebijakannya yang sangat longgar. Di sisi lain, angka utama inflasi AS diperkirakan akan mendukung harga pasar untuk penurunan suku bunga di sana.

BACA JUGA:   Tim DVI Polda Malut Indentifikasi Korban Helikopter Jatuh

Bank of Japan (BOJ) bertemu pada hari Selasa di tengah-tengah banyak pembicaraan bahwa mereka sedang mempertimbangkan bagaimana dan kapan harus beralih dari suku bunga negatif. Tidak ada satupun analis yang disurvei oleh Reuters yang memperkirakan adanya langkah pasti pada pertemuan ini.

Bulan April dipilih oleh 17 dari 28 ekonom sebagai awal dari penghapusan suku bunga negatif, membuat BOJ menjadi salah satu dari sedikit bank sentral di dunia yang melakukan pengetatan.

“Sejak pertemuan terakhir di bulan Oktober, imbal hasil JGB 10 tahun telah turun dan yen telah terapresiasi, memberikan BOJ sedikit insentif untuk merevisi kebijakan pada saat ini,” kata ekonom Barclays, Christian Keller, mengutip Reuters.

BACA JUGA:   Gubernur Ansar Serahkan Bantuan Pertanian Perikanan dan Bantuan Pangan Di Kabupaten Bintan

Di Amerika Serikat, pembacaan indeks pengeluaran konsumsi pribadi inti (PCE) diperkirakan oleh para analis akan naik 0,2% pada bulan November dengan tingkat inflasi tahunan melambat ke level terendah sejak pertengahan 2021 di 3,4%.

Analis menduga keseimbangan risiko berada pada sisi negatifnya dan kenaikan 0,1% untuk bulan ini akan membuat laju inflasi tahunan enam bulan melambat menjadi hanya 2,1% dan hampir mencapai target Federal Reserve sebesar 2%.

Pasar memperhitungkan bahwa perlambatan inflasi berarti the Fed harus melonggarkan kebijakan untuk menghentikan kenaikan suku bunga riil, dan mempertaruhkan tindakan awal dan agresif.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google
News



Source link

BERITA TERKAIT

BERITA POPULER