Saturday, June 15, 2024
Google search engine
HomeEkonomi BisnisGanjar Sebut Politisi Memang Dipaksa untuk Berjanji

Ganjar Sebut Politisi Memang Dipaksa untuk Berjanji



Bisnis.com, BOGOR – Calon presiden nomor urut 3 Ganjar Pranowo mengatakan sering diremehkan karena kerap berjanji. Meski demikian, Ganjar mengaku memang dipaksa untuk memberikan janji-janji kepada masyarakat.

Pernyataan itu disampaikan Ganjar sampaikan ketika berbicara dalam acara Food & Agriculture Summit III di IPB International Convention Center, Kota Bogor, Jawa Barat pada Selasa (19/12/2023).

“‘Ah politisi itu sukanya janji.’ Saya dipaksa untuk berjanji. Ya janji lah kita cerita,” ujar Ganjar.

Mantan gubernur Jawa Tengah ini mengatakan, jika terpilih menjadi presiden maka salah satu program unggulannya adalah KTP Sakti (Satu Kartu Terpadu Indonesia). Ganjar pun berjanji, dengan KTP Sakti berbagai masalah akan teratasi salah satunya terkait kelangkaan pupuk.

BACA JUGA:   Debut Bersama Timnas Indonesia, Justin Hubner Gagal Paham Operannya Sering Ngaco

Dia meyakini, kelangkaan pupuk terjadi karena seringnya salah sasaran pemberian subsidi pupuk. Menurutnya, dengan sistem sekarang sangat mudah diakali karena yang berhak menerima subsidi pupuk merupakan petani yang punya lahan kurang dari 2 hektar. 

“Jika saya juragan maka saya akan sewa tanah yang kurang dari 2 hektar: 1,9 [hektar]; 1,5 [hektar]; tapi saya bisa punya 100 hektar. Saya bisa dapat subsidi enggak? Berbasis itu bisa dapat,” jelasnya.

Oleh sebab itu, Ganjar menekankan pentingnya mewujudkan satu data Indonesia lewat program KTP Sakti. Dengan KTP Sakti, lanjutnya, pemerintah akan mengintegrasikan semua data subsidi perlindungan sosial masyarakat seperti Kartu Indonesia Sehat (KIS), Kartu Indonesia Pintar (KIP), hingga penerima subsidi pupuk.

BACA JUGA:   BNPB: Korban Banjir Sumbar 61 Meninggal Dunia, 14 Masih Hilang

“Maka kemudian berbasis data kependudukan inilah kita bisa melakukan profiling,” ungkap Ganjar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google
News



Source link

BERITA TERKAIT

BERITA POPULER