Saturday, June 15, 2024
Google search engine
HomeNasionalGanjar: Kalau Lihat Statement Bu Mega, PDIP di Luar Pemerintah Prabowo

Ganjar: Kalau Lihat Statement Bu Mega, PDIP di Luar Pemerintah Prabowo


Yogyakarta, CNN Indonesia

Mantan calon presiden Ganjar Pranowo memprediksi partainya, PDIP bakal berada di luar pemerintahan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka. Hal itu kata Ganjar bisa terbaca dari pernyataan-pernyataan Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.

“Belum memutuskan ya, tapi saya kira kalau lihat statement-statement-nya Bu Mega, rasanya iya. Di luar pemerintahan, kan kita tidak kenal (istilah) oposisi,” kata Ganjar saat ditemui di kediamannya, Wedomartani, Ngemplak, Sleman, DIY, Kamis (25/4).

Mengambil posisi di luar pemerintahan, bagi Ganjar, penting agar mekanisme check and balance atau saling kontrol antarlembaga mampu terwujud secara baik.

BACA JUGA:   Testament: The Story of Moses Tayang di Netflix, Bukan Kali Pertama Film Nabi Musa Dibuat


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Ganjar pribadi merasa lebih cocok ketika dirinya berada di luar pemerintahan. Hal ini ia sampaikan ketika disinggung perihal kemungkinan adanya tawaran kursi menteri untuk dirinya. Ganjar secara tegas menyampaikan telah mengutarakan sikapnya.

“Ah, itu sudah saya jawab berkali-kali. Biar bedakan antara sikap politik dan penghormatan kepada pemenang. Saya menghormati pemenang, tapi sikap politik saya ya lebih baik kami di luar,” tegasnya.

Sebelumnya, Ketua DPP PDIP Bidang Hubungan Luar Negeri, Ahmad Basarah menyebut partainya siap untuk menjadi koalisi maupun oposisi dalam pemerintahan Prabowo-Gibran.

BACA JUGA:   Update Klasemen Liga Italia: Inter Milan Penguasa, Atalanta Tembus 4 Besar, Lazio Lewati AS Roma

Basarah mengatakan hal ini akan dibahas dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) V PDIP pada Mei mendatang. Menurut dia, keputusan tersebut menjadi hak prerogatif Megawati Soekarnoputri selaku ketua umum PDIP.

“Di sanalah [Rakernas] akan menentukan sikap politiknya, akan berada atau di luar pemerintah,” kata Basarah di kantor pusat partai, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (22/4) malam.

“Jadi apapun keputusan Ibu Megawati kelak, maka seluruh kader akan siap berada maupun di luar pemerintahan,” kata dia.

Basarah menyebut partainya telah terbiasa melalui dinamika dan cuaca politik sejak era orde baru, bahkan sejak era kolonialisme lewat nama PNI.

Di orde baru, PDIP juga bertahan di tengah intervensi kekuasaan. Termasuk saat Pemilu 1999, saat partainya untuk kali pertama berada di pemerintahan usai memenangkan pemilu.

BACA JUGA:   Dorong Riset Dalam Negeri, Dewan Minyak Sawit Usul Naikkan Pajak Impor Katalis

“Dan di 99, kita menang pemilu, dan kemudian kita pernah di pemerintahan, lalu keluar lagi, dan masuk lagi selama 10 tahun,” katanya.

Oleh karena itu, Basarah menyebut, apapun keputusan Megawati untuk partainya berada di dalam atau luar pemerintahan, seluruh kader akan siap. Menurut dia, kader PDIP dididik sebagai kader yang bisa hidup dalam segala cuaca dan dinamika politik.

(kum/DAL)

[Gambas:Video CNN]



Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER