Saturday, June 15, 2024
Google search engine
HomeInternasionalDeret Bangunan Sipil di Gaza Selatan yang Dibom Israel secara Brutal

Deret Bangunan Sipil di Gaza Selatan yang Dibom Israel secara Brutal



Jakarta, CNN Indonesia

Israel kini memperluas cakupan serbuan daratnya ke wilayah selatan dengan mengepung kota Khan Younis, kota terbesar kedua di Jalur Gaza, Palestina.

Sebelumnya militer Israel memerintahkan agar masyarakat Palestina berpindah ke Gaza selatan untuk menghindari bahaya perang.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Dilansir dari Reuters, serangan ke Gaza selatan sejak Rabu (6/12), memaksa kembali puluhan ribu warga sipil Palestina yang mengungsi berdesakan di kota dekat perbatasan Mesir untuk menghindari pengeboman Israel.

“Israel berbohong. Tidak ada tempat di Gaza yang aman dan besok mereka akan mengejar kita di Rafah,” ungkap Samir Abu Ali, warga Rafah berusia 45 tahun.

BACA JUGA:   Pesawat Japan Airlines Terbakar, Api Keluar dari Jendela Pesawat

Serbuan Israel ini mengakibatkan berbagai infrastruktur buat warga sipil Palestina berlindung menjadi hancur.

Berikut deret infrastruktur sipil yang diserang Israel di Gaza selatan.

Sekolah

Serangan udara Israel yang menargetkan Sekolah Ma’an UNRWA di Khan Younis yang menewaskan lebih dari 30 jiwa.

Sekolah Ma’an beberapa saat terakhir digunakan sebagai tempat pengungsian warga Palestina yang kehilangan rumah akibat perang.

Saksi mata menyatakan puluhan orang luka-luka dan jenazah yang ditemukan dibawa ke Rumah Sakit Nasser di kota tersebut, dikutip dari The New Arab.

Hamad Abu Sarhan, pengungsi berusia 51 tahun, menggambarkan situasi di sana benar-benar seperti bencana.

Para pengungsi telah berada di sekolah selama beberapa hari pasca penyerangan ke Khan Younis. Keponakan Abu Sarhan berusia 28 tahun terbunuh akibat bom Israel.

BACA JUGA:   Irak Buka Suara Usai Dirudal Iran yang Klaim Incar Mossad Israel

“Situasinya benar-benar bencana,” kata Abu Sarhan, dikutip dari The Washington Post.

Bersambung ke halaman berikutnya…






Source link

BERITA TERKAIT

BERITA POPULER