Saturday, June 15, 2024
Google search engine
HomeNasional172 Kampus Muhammadiyah Bersatu Gelar Aksi Bela Palestina

172 Kampus Muhammadiyah Bersatu Gelar Aksi Bela Palestina


Yogyakarta, CNN Indonesia

Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) menggelar aksi Bela Palestina dan Kutuk Israel. Aksi ini diklaim dilakukan serentak di 172 kampus yang berada di bawah naungan Forum Rektor Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisiyah (FR PTMA).

Aksi diikuti ratusan civitas academica UMY terdiri dari mahasiswa, dosen, dan tenaga kependidikan. Banyak dari mereka membawa bendera, spanduk, poster bernada pro Palestina, sekaligus mendesak dihentikannya agresi Israel.

“(Aksi) ini bersamaan dengan seluruh warga Muhammadiyah yang ada di Indonesia, ada 172 perguruan tinggi, serta ratusan sekolah mulai dari SMP dan SMA yang hari ini hadir bersama-sama di seantero Indonesia,” kata Wakil Rektor UMY, Faris Al-Fadhat dalam orasinya, Selasa (7/5).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

UMY bersama seluruh warga Muhammadiyah merasa prihatin atas serangan Israel ke Palestina sejak Oktober 2023 yang menimbulkan setidaknya 34 ribu korban jiwa dan lebih dari 78 ribu orang luka.

Faris menekankan, aksi ini digaungkan bukan semata karena kesamaan identitas agama, melainkan sebagai amanat konstitusi termaktub dalam pembukaan UUD 1945 tentang pembebasan atas penjajahan dan penindasan.

BACA JUGA:   3 Pemain Liga Inggris Perkuat Jepang, Bakal Bantai Timnas Indonesia di Piala Asia 2023?

Pihaknya juga menyoroti aksi-aksi serupa di berbagai negara. Baginya, ini adalah fenomena solidaritas kolektif dan menjadi bukti bahwa membela Palestina kini tidak hanya dilandasi oleh kesamaan identitas semata.

Selain amanat konstitusi, dukungan Indonesia terhadap Palestina setidaknya juga dilandasi utang sejarah dan solidaritas negara dunia ketiga.

“Kami ikut satu suara dengan seluruh mahasiswa yang ada di Amerika Serikat yang saat ini duduk tinggal di kampus-kampus, universitas terbaik di Amerika yang menyatakan suara mereka mendukung perjuangan Palestina di Gaza,” ujarnya.

Dosen Ilmu Pemerintahan UMY sekaligus Koordinator Task Force Team Muhammadiyah untuk kemanusiaan global, Rachmawati Husein mengaku menyaksikan sendiri bagaimana penderitaan rakyat Palestina ditindas tentara Zionis.

Rachmawati bersaksi atas tanah-tanah rakyat Palestina yang dirampas, juga bagaimana 78 ribuan orang terluka tidak mendapatkan penanganan medis layak karena fasilitas rumah sakit sudah diratakan oleh rudal-rudal militer Israel.

“Ini juga persoalan terencana, genosida yang disahkan dan dibiarkan oleh dunia,” ucapnya.

Muhammadiyah sendiri, menurutnya, telah menyalurkan bantuan kemanusiaan senilai Rp15 miliar dari Rp30 miliar untuk mendukung tanggap darurat serta memulihkan perekonomian masyarakat Palestina.

FR PTMA dalam hal ini juga merilis dasasila pernyataan sikap bela Palestina dan kutuk Israel. Beberapa poin di antaranya sebagai berikut:

BACA JUGA:   Malaysia Tumbang, Kapten Dion Cools Dihujani Kritikan

Pertama, PTMA se-Indonesia mengutuk keras Israel atas agresi dan serangan militer yang sangat tidak proporsional, penangkapan massal terhadap warga sipil Palestina, perusakan berbagai fasilitas umum, utamanya fasilitas kesehatan, serta blokade bantuan kemanusiaan.

Poin empat, meminta PBB untuk memaksa dan memfasilitasi perundingan dan gencatan senjata Israel dan Palestina. Kelima, mendukung Mahkamah Kejahatan Internasional (ICC) mengadili Benjamin Netanyahu dan tokoh-tokoh Israel lainnya yang terlibat dalam genosida warga Palestina.

Poin enam, mengecam Organisasi Kerja Sama Islam, Rabithah Alam Islami, dan negara-negara Arab yang bersikap lemah dan cenderung membiarkan Israel secara leluasa melakukan penyerangan dan pembunuhan hanya untuk kepentingan dalam negeri mereka sendiri.

Ketujuh, mengapresiasi konsistensi dan keberanian Menteri Luar Negeri RI dalam berbagai forum dunia untuk terus membela dan memperjuangkan kemerdekaan Palestina, menolak kejahatan Israel, serta mengkritik keras kemunafikan Barat dalam kasus konflik Israel-Palestina.

Aksi di Makassar

Aksi serupa juga digelar di Makassar, tepatnya di Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar dengan melibatkan ratusan civitas academica. 

Para civitas akademi berkumpul di depan kampus Unismuh Makassar sejak pukul 10.00 WITA, mereka berorasi secara bergantian dan mengutuk agresi militer Israel yang masih terjadi sampai saat ini hingga menewaskan kurang lebih warga sipil sebanyak 35 ribu, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak.

BACA JUGA:   Polisi: 80 Persen Pemudik Belum Kembali via Bakauheni, Prediksi Besok

Rektor Unismuh Makassar, Prof Ambo Asse dalam orasinya mengatakan, bahwa aksi yang digelar hari ini sebagai bentuk kepedulian dan keprihatinan terhadap warga Palestina.

“Apa sikap kita sebagai mahasiswa tidak cukup dengan gerakan-gerakan seperti ini. Tapi, kita harus selalu mendoakan saudara Saudara kita agar mereka selalu dalam lindungan Allah SWT,” kata Prof Ambo.

Sementara, Wakil Rektor 1 Unismuh, Abd Rahim mengatakan, aksi bela Palestina ini digelar secara serentak di seluruh perguruan tinggi Indonesia.

“Hari ini bersama dengan 172 Perguruan yang ada di Indonesia bersamaan melaksanakan aksi Damai Bela Palestina,” kata Rahim.

Aksi bela Palestina ini, kata Rahim untuk membantu warga Palestina di Jalur Gaza yang sampai hari ini masih dibombardir oleh Israel.

“Hari ini kita hadir di tempat ini, untuk membantu saudara kita yang ada di Palestina. Kita membela saudara kita agar tidak menjadi korban penjajahan dan harus dihapuskan di atas muka bumi ini,” terangnya.

(kum/mir/wis)

[Gambas:Video CNN]



Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER